vintagehome

vintagehome

Senin, 20 Mei 2013

beautiful life

Beautiful Life... Agak gimana gitu ya saya baca judulnya. Sebenernya bingung mau ngasih judul apaan. Udah lama juga pengen nulis ini, tapi baru sekarang ada kesempatan. Hehe kesempatan ngga ngantuk, ada keinginan untuk memposting :p

Sekitar 1 jam yang lalu saya menutup perbincangan dengan teman lama saya, Adisti. Dia seorang mahasiswa di Universitas Diponegoro, Semarang yang saat ini sedang mengikuti program pertukaran pelajar di Kangwon University, Korea. Banyak obrolan yang dibahas, dari mulai pisang goreng, sampai gosip tercetarnya Arya Wiguna beserta video remixnya. Ya biar tetep ga ketinggalan berita, gitu... Dan sempet- sempetnya gw pamer makan pisang goreng depan dia. Hahaha :")

Ternyata saya lebih ketinggalan jaman dari Adis. Saya baru tau kalo temen SMP saya dulu meninggal. Namanya Retha. Udah lama banget ga pernah kontekan lagi sama dia. Terakhir tuh mungkin 2 tahun yang lalu ada kali ya. Itu juga cuma sekedar chat di facebook aja. Inget aja ketika saya pernah main sama dia ke warnet bareng, buat ngerjain tugas, nge-fs (dulu masih jaman fs, tenang- tenang, saya ga ketinggalan jaman pada waktu itu -_-). Sedikit banyak juga dia pernah cerita tentang keluarganya, temen- temennya, tapi sayangnya nggak banyak yang saya inget. Dia meninggal karena komplikasi penyakit. Saya juga ngga tau penyakit apa. Parah banget, ini semua akibat saya selalu nge-skip berita terbaru yang ada di grup- grup fb. Tujuan pertama buka fb ya buka info yang ada di grup kuliah. Retha, semoga tenang di sana ya...

Oke lanjut. Kalo inget jaman dulu, jaman sewaktu muda *diperjelas* SMA, gw sering banget main sama si Adis. Dia sahabat gw dari sejak SMP. Ngga ada yang berubah sama dia sampe sekarang :D Pas SMA, sering banget ngobrol, ketawa- ketawa hal yang ngga penting, belajar bareng, main sama kucingnya Adis, menghabiskan waktu liburan buat main, nonton, curhat- curhat tentang cinta (abege labil banget!). Adis yang jadi Jeng Kelin ketika drama kelas Bahasa Indonesia dulu, ripuh pengen punya pacar, kelakuannya yang konyol, dengan polosnya dia cerita. Dulu, sering banget kami berandai- andai untuk sekolah di luar, dapetin beasiswa, melanjutkan kuliah di sana, di sini, banyak banget. Di balik cerita- cerita itu, agak kaget juga pas denger bahwa dia bakal ikut program pertukaran pelajar ke Korea selama setahun. Kaget, tapi seneng juga dengernya. Tiba- tiba gitu kan dia nulis di twitternya, "Here I come, Korea". Wah dia ngga cerita apa apa sama saya waktu itu. "Keren banget!" pikir saya waktu itu. Ternyata celotehan- celotehan kami semasa SMA benar- benar jadi kenyataan.

Kalo diurutin dari masa itu, emang udah sepantasnya dia dapet kesempatan buat ke sana. Dia punya kepribadian yang supel, berani berbicara di depan umum, pinter bahasa Inggris, dan semasa mahasiswa juga dia bukan sekedar siswa yang pasif kerjaannya kuliah pulang- kuliah pulang terus. Emangnya gw? -_-" Doa dan ikhtiarnya juga emang udah kenceng banget, makanya dia bisa dapetin kesempatan emas itu.

Ada temen gw yang satu lagi, namanya Bintang Pamungkas. Nama panggilannya Bintang, rambutnya kribo. Penting banget ngga diceritain rambutnya? Hahaha. Dia temen sekelas saya ketika di SMA di kelas 11 dan 12. Orangnya normal, merespon dengan baik segala kelakuan saya yang penuh cacat. Dan kadang cuma geleng- geleng kepala doang kalo udah ngga sanggup mau ngomong apalagi sama saya ini. Dia orang yang cukup penyabar, padahal sering banget saya jambak- jambakin rambutnya yang vintage itu. Ya dikit mirip Bruno Mars sih, DIKIT tang, camkan itu nak -_-

Dia punya kebiasaan tidur di kelas. Seumur- umur kayanya saya belum pernah tidur di kelas pas SMA. Ga berani, takut diomelin guru. Serius deh, beda banget sama jaman kuliah. Tidur bakalan jadi aktivitas yang sering dilakuin ketika dosen yang lagi ngejelasin kelewat sabar, baik, dan.... lengah.  Kalo si Bintang, mau lagi jam pelajaran, jam istirahat, suka banget tidur. Banyak banget bukti otentik kaya foto- foto dia pas tidur di kelas. Selera musik saya sama Bintang mirip- mirip sih, makanya saya ngerasa enak aja kalo cerita- cerita banyak hal sama dia. Satu hal kesamaan yang dimiliki dia dan Adis : mereka jago banget ngomong bahasa Inggrisnya.

Kalo Bintang, lain lagi ceritanya. Dia ikut beasiswa CIMB Niaga gitu setelah lulus SMA. Dia ngumpulin semua berkas dan mengirimkan nilai hasil UAN dia. Sempet galau dan pesimis juga, karena saingannya juga pastinya orang- orang yang punya kemampuan berpikir yang cemerlang, cerdas gitu lah bisa dibilang. Saya semangatin dia, toh dia juga ga kalah, nilai UAN Fisikanya 10. Ya ngga? Tapi tetep dong, nilai UANnya masih tinggian gw, hoho *ngga mau kalah*.

Di saat orang- orang lagi gencar- gencarnya nyari tempat kuliah buat ngelanjutin pendidikan, dia juga ikut tes sana sini. Sempet ditolah di UI, tapi sempet juga diterima di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Emang kalo udah rezeki ngga bakalan kemana. Ngga lama setelah itu, dia dinyatakan diterima dan mendapatkan beasiswa CIMB Niaga. Dia masuk ke Universitas Kebanggaan Malaysia, tapi ngga lama juga disana, karena dia pindah ke University of Malaya. Dia ngambil jurusan Teknik Komputer. "Keren banget!" haha and once again, I said these words.

Ada dua hal yang harus kita lakuin sepaya cita- cita kita tercapai, yaitu doa dan ikhtiar. Sebesar apapun usaha kita, kalo kita ngga berdoa, kita ngga bakalan bisa mewujudkannya. Banyak ibadah dan doa bakal bikin kita merasa 'beruntung'. Dengan banyaknya usaha, bakalan semakin banyak yang akan kita dapatkan sebagai hasil yang telah kita korbankan selama ini. Hidup ini emang adil kan? Dimana ada kemauan, di sana pasti ada jalan. Tinggal saya nih, masih banyak banget impian yang pengen banget diwujudkan, tapi ngga tau kapan. Semoga aja saya ada rezeki atau emang takdir untuk direalisasikan. Aamiin.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar