vintagehome

vintagehome

Sabtu, 19 Mei 2012

nyampah dikit

Hello, lama nian ya gw ga nulis di blog. Sibuk kuliah lumayan, semester 4 ini cukup disibukkan oleh kegiatan- kegiatan selain akademis. Laporan yang selama ini jadi mayoritas, kini udah mulai keteteran juga. Be the deadliners, hehe. But the report and the task must be done on the time. Terbukti, handout yang biasanya gw print lengkap dan selalu gw bawa ketika masuk kuliah, kini belom sama sekali gw print. Waktu UTS kemaren, gw print sacara dadakan dan belajar dengan sistem SKS. Lebih parahnya lagi, sambil SMSan ria. Sama sekali gak serius. UTS = Ujian Tidak Serius. Ada benernya juga sih...

Malem ini, entah kenapa gw udah pengen banget nulis di blog ini. Sebenernya sih dari kemarin- kemarin ya tapi baru sempet sekarang. Gw pengen cerita tentang, hm.. bisa dibilang sedikit curhat. Gapapa dong ya? Daripada curhat di Twitter, tapi gw rasa curhat di sini ga bagus juga sih hahay. Ini tulisan agak sampah juga sih dan gak penting. Tapi lagi pengen aja menuh- menuhin postingan :P

Akhir- akhir ini gw sering ngerasa, gatau kenapa, hidup itu gak akan lama lagi. Bukan, bukan kiamat yang gw maksud di sini. Bukan juga karena ini udah tahun 2012, yang kata suku Maya itu tahun ini adalah penghujung kehidupan. Kiamat mah cuma Tuhan yang tahu, manusia jangan sok tahu deh haha. Ambil hikmahnya aja, bahwa dengan sering mengingat kiamat, akan banyak hal baik yang akan kita perbuat. Betul?

Standar banget sih sebetulnya pemikiran gw ini. Semua manusia, semua makhluk di dunia ini pasti bakalan mati. Tapi kadang suka terlintas, gw mati pas lagi ngapain ya? Gw mati karena apa ya? Apakah gw mati dengan khusnul khotimah? (aamiin, semoga) Apakah kalo gw mati gw bakal meninggalkan belang? Haha maksudnya yang mau gw bicarakan di sini adalah : sampai saat ini, kalaupun gw mati besok, apa yang udah gw lakukan buat orang- orang di sekitar gw, terutama orang tua gw sejauh ini? Apakah gw orang yang berguna, ataukah hanya sebatas parasit dan benalu bagi mereka?

First of all, gw sering juga ngerasa ngerepotin banyak orang, masih sering egois, memaksakan kehendak. Malah kadang, masih suka ngebangkang juga sama nasihat dari orang tua. Gw udah berusaha mengubah sifat buruk itu kok. Gw bukan lagi orang yang terlalu terbuka sama orang, gw juga lebih memilih jadi pendiam di saat- saat dan dengan orang- orang tertentu. Gak pengen nyakitin dengan salah ucapnya omongan gw ini. Minimal, kalo belom bisa jadi orang yang berguna, ya jadilah orang yang tidak banyak bacot yang bisa menyakiti perasaan orang lain. Umur gw masih 19 tahun, masih banyak sebenernya yang harus diperjuangkan. Tapi gw lebih seneng memperjuangkanya dengan 'quiet' karena gw bukan orang yang gembar gembor atau lebih tepatnya ambisius.

Mati itu sesuatu yang pasti. Menjadi tua adalah salah satu hal yang gw takuti meski itu sebenarnya juga pasti, sama halnya dengan kematian. Belum banyak rencana buat ke depannya. Kenapa gw menjadi orang yang mengikuti arus dan bukan orang yang suka melawan arus? Kenapa juga gw lebih menyukai hal- hal yang di 'zona aman' ketimbang zona dengan banyak resiko. Semua juga tahu kan padahal, dengan mencoba, akan banyak hal yang bisa kita pelajari. Gw juga gak ngerti tuh kenapa. Sejujurnya gw belum ngerasa sepenuhnya nyaman sama situasi yang sekarang. Gw juga berharap semoga gw bisa nyaman sama situasi yang sekarang. I'm trying :)

Amal baik yang udah lo lakuin selama hidup, bakalan keliatan nanti ketika lo meninggal. Percaya atau nggak, orang yang sering kalian bantu dengan penuh ketulusan, akan merasa sangat kehilangan kalian. Ketika pemakaman nanti, akan banyak orang yang datang untuk mendoakan dan memberi salam terakhirnya pada orang yang sudah meninggal. Bener kan? Semua akan tercermin ketika pemakaman kalian. Ada 3 hal yang tak pernah terputus meski kita sudah tidak ada berada di dunia : amalan baik, sodakoh jariyah, dan anak soleh yang mendoakan kita.

Postingan ini sampah banget kan ya isinya haha cuma curhatan yang gak penting. Sekalian mau berdoa juga, 1. semoga gw bisa jadi orang yang berguna buat di sekitar, 2. mati dengan penuh amalan baik, buat ke depannya, gw bakalan terus memperbaiki diri untuk mencapai hal nomor 1 :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar